Resmikan Pasar Sukorame, Ibas Dukung Penerapan Prokes Ketat

189

TRENGGALEK – Pasar merupakan satu pusat terjadinya antara penjual dan pembeli dari berbagai lapisan sosial. Tidak heran, lokasi pasar erat dengan kerumunan.

Sebelum pandemi Covid-19, kerumunan bukanlah hal asing, namun saat pandemi lokasi ramai tentu perlu dihindari. Saat ini terjadi, lagi-lagi masyarakat kecil yang jadi imbasnya. Penjual di pasar kehilangan pasarnya.

Pasar Sukorame Trenggalek melakukan gebrakan besar. Bersama dengan Kementerian Perdagangan, Pasar Sukorame mengubah sistem pasar tradisional mengikuti ketentuan protokol kesehatan (prokes) guna menekan penyebaran virus Covid-19.

Protokol kesehatan yang dimaksud yakni, menetapkan jarak yang cukup antara penjual dengan pembeli, pembeli dengan sesama pembeli, memastikan adanya akses wastafel untuk cuci tangan dan ketersediaan hand sanitizer, serta menerapkan aturan wajib penggunaan masker pada penjual dan pembeli.

Baca Juga  Jajah Desa Milangkori, MPM Ponorogo Berikan Paket Sembako

Pada peresmian Pasar Sukorame Trenggalek yang dilaksanakan pada Kamis sore hari (10/2/2021), Edhie Baskoro Yudhoyono menyalurkan sejumlah bantuan alat pendukung protokol kesehatan dan memberikan sambutannya secara virtual.

Sekitar 50 pedagang yang hadir di lokasi acara mendengarkan sambutan EBY dengan saksama. Ibas, sapaan akrab EBY, mengungkapkan bahwa sejatinya pasar merupakan bentuk ekonomi kerakyatan yang perlu terus disempurnakan.

Dirinya juga mengatakan bahwa ia akan terus mengawal pembangunan pasar bersama dengan Kementerian Perdagangan.

“Saya akan terus mendukung program-program seperti ini agar bisa terus ditingkatkan di Dapil 7, tentunya dengan standar SNI dan protokol kesehatan yang ketat sehingga pasar terus dapat memperhatikan aspek kebersihan dan keamanan,” lanjutnya.

Tidak hanya sebatas kebersihan dan keamanan, Ibas juga berharap ke depannya, akan ada inovasi dalam pengembangan pasar dan adopsi teknologi modern dapat diterapkan di masa depan.

Baca Juga  TNI-Polri Kampanyekan Disiplin Protokol Kesehatan Bagi Warga Ponorogo

“Mari, kita jaga pasar ini untuk semua, untuk kita,” ujar Ibas di tengah sambutannya.

Mengingat waktu yang dialokasikan tidak banyak, Ibas mengakhiri sambutannya dengan mendoakan peserta yang hadir dapat menjadi pedagang yang terus berkembang dan sukses menjadi masyarakat yang lebih produktif di kehidupan yang indusif. Sebelum menutup sambutannya dan meresmikan pembukaan Pasar Sukorame, Ibas mempersilakan warga untuk menyampaikan aspirasinya.

“Terima kasih kepada Mas Ibas karena telah membantu pembangunan Pasar Sukorame,” ucap Ketua Paguyuban Pedagang Pasar Sukorame Mashani. Ibas pun membalas ucapan terima kasih dan menutup sambutannya. (nur)